Canine Urinary Catheter Procedures

Canine Urinary Catheter Procedures

Olivia Hoover

Olivia Hoover | Pemimpin Redaksi | E-mail

Kateterisasi urin adalah prosedur dokter hewan umum yang dilakukan untuk mengumpulkan urin steril, mengosongkan kandung kemih atau meredakan obstruksi kemih. Dokter hewan biasanya akan memilih kateter tergantung pada ukuran anjing dan tujuan kateterisasi. Jika kateter dimaksudkan untuk tetap berada di kandung kemih, kateter fleksibel yang lebih kecil biasanya digunakan. Kateter yang lebih besar dan kuat dipilih jika tujuannya adalah untuk menyedot urine dengan cepat atau mendorong melewati obstruksi kemih. Karena prosedur ini tidak menyakitkan, kebanyakan hewan jantan tidak membutuhkan sedasi atau anestesi. Wanita mungkin perlu sedasi karena sifat intrusif dari tindakan tersebut.

Anjing jantan

Dokter hewan biasanya akan memiliki teknisi hewan menempatkan anjing jantan di sisinya dan mencabut kaki belakang bagian atas, memperlihatkan kulit khatan (kulit yang menutupi penis) dan penis. Teknologinya akan menarik kembali preputium dan menyajikan glans penis (ujung penis). Glans penis dan kulit khatan dicuci lembut dengan larutan antiseptik encer hangat dan dibilas dengan air hangat atau saline steril. Dokter hewan akan membuka bagian atas paket yang berisi kateter dan menerapkan pelumas yang steril dan larut dalam air ke ujung kateter. Jika dokter hewan mengenakan sarung tangan steril, dia akan mengangkat kateter dari pembungkusnya. Jika dia memilih untuk tidak mengenakan sarung tangan, kateter akan dikemudikan melalui kemasan dan ditangani secara aseptik.

Ujung kateter kemudian akan dimasukkan dengan lembut ke dalam pembukaan uretra. Saat dokter hewan mendorong kateter melalui uretra secara perlahan, ia mungkin menghadapi sedikit resistensi pada penis os (tulang kecil yang ditemukan di penis anjing) atau daerah uretra yang melengkung di sekitar bagian pelvis yang disebut lengkung iskia. Dengan menggunakan tekanan yang stabil dan lembut, dokter hewan biasanya akan mendorong melewati ini dan memberi makan kateter ke leher kandung kemih. Urine harus mulai mengalir ke kateter ketika masuk ke dalam kandung kemih sekitar satu sentimeter lagi. Sebuah jarum suntik steril yang besar melekat pada ujung kateter dan urin yang ditarik keluar dari kandung kemih. Dokter hewan akan terus mengaspirasi urin sampai kandung kemih kosong, mengukur isi jarum suntik untuk menghitung jumlahnya. Pada titik ini, dia akan melepas kateter.

Jika kateter dimaksudkan untuk tinggal di dalam, dokter hewan akan menjahitnya ke kulit khatan menggunakan pita perban dan bahan jahitan nilon. Ujung kateter akan dilekatkan dengan tabung ke tas pengukuran dan hewan akan ditempatkan di dalam kandang dengan kantong yang menggantung sehingga gravitasi dapat menarik urin keluar dari tubuh. Output urin akan diukur secara berkala dan dicatat dalam catatan pasien. Ini biasanya dilakukan pada hewan dengan riwayat obstruksi uretra atau pada anjing yang tidak tahan untuk buang air kecil.

Anjing betina

Anjing betina disiapkan persis sama dengan jantan, kecuali bahwa ia mungkin berdiri, di sampingnya atau berbaring tengkurap dengan kaki belakangnya terjuntai di ujung meja pemeriksaan. Seorang teknisi akan mencuci vulvanya dengan larutan antiseptik yang lembut dan membilasnya dengan saline atau air steril. Ketika tekonanya menghalangi jalan keluar, dokter hewan akan memperkenalkan satu mililiter gel lidokain 2% (anestesi lokal) ke lantai vagina. Dengan memakai sarung tangan steril, dokter hewan akan memasukkan jari yang dilumasi ke dalam lubang vagina sampai dia merasakan pembukaan uretra eksternal. Jika dia tidak dapat menemukan pembukaan dengan perasaan, sebuah otoskop yang besar dan terang (instrumen yang digunakan selama pemeriksaan telinga) akan ditempatkan di dalam vagina untuk memungkinkan dokter hewan menemukan uretra. Kateter steril dengan larutan steril yang larut dalam air di ujungnya kemudian dimasukkan ke dalam vagina dan dilanjutkan melalui uretra sampai memasuki kandung kemih. Air seni akan ditarik ke dalam syringe steril dan kateter dilepas atau, jika itu dimaksudkan untuk tinggal di dalam, kateter akan dipasang ke tubuhnya dan alat pengumpul urin ditempatkan pada ujung bebasnya.

Berbagi Dengan Teman Anda

Artikel Yang Berhubungan

add